Pulau Pisang #1

Dingin, sampe subuh tadi Jakarta disiram air dari langit habis – habisan. Kata orang Februari memang puncak curah hujan, buat sebagian yang lain puncak kegalauan soalnya gak ada pasangan yang ngasih coklat pas tanggal empat belas hehehe. Hari ini baru tanggal tiga, dompet temen kantor masih tebel, keliatan dari roman mukanya waktu masuk ke kubikel masing – masing, plong, trus paper cup rame serakan di atas meja. Kalo tanggal mulai belasan dijamin kubikel pagi begini masih pada kosong, rame ngumpul deket mesin potokopi di seberang pantry ngaduk minuman panas racikan sendiri, entah kopi item, teh manis nyaris gak keliatan paper cup (Indonesianya apa y?) cafe yang isinya racikan kopi ala eropa kayak pagi ini. Kalopun ada paper cup nangkring di kubikel pagi pagi paling punya Adisti, tiap pagi dia emang selalu nenteng paper cup yang isinya coklat panas dari cafe deket kantor. Kalo aku pribadi, selalu bawa termos kopi sendiri lebih hemat dan panas sepanjang hari hehe.

Kantor ini isinya belasan orang, dijamin semuanya saling kenal, dari yang duduk paling pojok sampe yang posisinya paling strategis. Posisi strategis ditentukan dari sudut pandang menghadap Adisti, itu saja titik hehehe aku gak perlu jelasin maksud sudut pandangnya tapi yang jelas sepanjang hari kerja gak bakal terasa capek kalo bisa liat Adisti terus, dan posisi itu dimiliki oleh, beruntunglah orang itu, saya hahaha. Sebetulnya tidak ada yang terlalu istimewa dari Adisti, tapi berhubung cewek di kantor ini cuma tiga orang dan dua selain Adisti kadang – kadang lebih laki dari para lelaki di kantor maka ratu ruangan ini jelas jatuh secara mutlak ke Adisti. Dua orang cewek lagi selain Adis adalah Lupi dan Fie, terkadang bingung kalo harus membedakan cara memanggil dua makhluk ini, satu teriakan “ppiiii..” dijamin dua – duanya noleh, dan bukan kebetulan pula kalo keduanya lulus dari kampus yang sama dan sama – sama penggila kegiatan luar ruangan.

“buat elo” amplop coklat lebar yang di lemparkan lupi meleset, mulus mendarat di muka Rodi yang kebetulan lewat.

satu lagi makhluk ghaib yang bekerja di sini, dari nama saja kita bisa kenali kalo dia sudah gentayangan sejak jaman Belanda masih menjajah Indonesia.

“gue?” Rodi membolak balik amplo itu

“bukan ente bung, buat Tyo” Lupi menarik amplop besar itu dan menyerahkan ke pada yang bernama Tyo, hoho itulah aku. Makhluk paling kecil di sini, tapi dengan keberuntungan selebar langit hehehe

“Mantap” mukaku langsung sumringah begitu melihat isi amplop

“Pulau Pisang, Lampung, jatah Lo” senyum Lupi masih kalah cantik dibanding senyum pantai dari leaflet yang aku pegang.

“Ssiiaapp berangkat Bu Bos!”

kata kata dari Lupi udah gk ku gubris lagi, pikiranku langsung terbang ke Pulau Pisang. hoho macem castaway ke pedalaman, biar masih deket – deket dan gak terlalu eksotis tetap saja kesempatan mengasingkan diri ke Pulau terpencil jadi macem berkah untuk kami. Makhluk – makhluk yang biasa bebas dan karena jatah mesti masuk ke dalam kubikel di lantai dua puluh ditengah belantara Jakarta.

Amplop itu berisi penugasan seperti biasa, apa yang mesti dilakuin, apa yang mesti diambil apa yang mesti disiapkan siapa kontak selama di sana dan kepada siapa mesti ngelapor sekaligus dengan detil akomodasi dan segala tetek bengeknya. Mataku tiba – tiba melotot melihat tanggal pemberangkatan, 28 Juni 2013.

“Tidak secepaat itu anaaak mudaaa” Lupi terkekeh “Masih empat bulan lagi, jangan seneng dulu hahaha”

gak biasanya penugasan dengan masa tunda selama ini, biasanya paling lama dua bulan untuk persiapan tapi ini empat bulan hheewww

Tunggu dikau pulau pisang, kita akan segera berjumpa hehehe

Advertisements